Friday, June 24, 2011

Murka Melambai Pergi


Sepi menunggu sesuatu yang diimpi kemari.
Memang bodoh kalau tak bangun terus belari.
Terserkup mamai dalam tragedi yang dah lama mati.
Tujuh detik cukup untuk membunuh diri.

Selamat tinggal pemerhati setia.
Selamat jalan penindas saudara.
Dari sisi tepi aku perasan.
Dan dah lama dijangka ilusi itu basi.

Rogol jiwaku pergi.
Lempar ke gunung tertinggi.
Biar tak siapa yang peduli.
Mahupun menindas dari segi.
Ludah simpati.

8 musim berubah cahaya diangkasa.
Dari jingga hingga susut sinarnya.
Keriangan hari kini tak seindah lagi.
Bila ada yang menjerut urat duniawi.

Intonasi tika rela menjamah.
Umpama mentari itu salji.
Seolah janji itu pasti.
Sudah lah. Aku mahu pergi.
Jauh dari renungan simpati
Yang bila nanti mampu mematikan jiwa aku sendiri.
Selamat tinggal.

- NAZA MD NOOR -

2 comments:

  1. q suka gaya loe gan

    salam kenal gan

    follow balik ya

    q adminnya http://4kopisusu.blogspot.com

    ReplyDelete